Saturday, 8 October 2016

Smile is easy rather than explaining why I'm sad.

Kalau diri sendiri tak bahagia, sekurang kurangnya dapat membahagiakan orang lain pun. Cukuplah. Tambahan pula, bahagia atau tidak itu pilihan yang terletak pada diri sendiri. Bahagia yang bukan meletakkan syarat dengan aku harus memiliki apa yang aku mahu itu, baru aku bahagia. Tetapi, seharusnya dengan mensyukuri dengan apa yang aku punya, maka dengan itu. Bahagia akan sentiasa ada.
Aku, yang pernah menjadi orang yang melihat apa yang aku tak punya dan selalu merasakan aku tak bahagia. Kemudian pernah tak menghargai orang sekeliling. Hari ini, ingin menjadi orang yang peduli tentang orang lain. Ingin menjadi baik dan tidak kejam, ingin belajar untuk mencintai walaupun aku tahu mungkin sekarang bukan masa yang sesuai. Tetapi sekurangnya aku mencuba, untuk mencintai seorang lelaki. Tidak susah. Tetapi untuk memiliki itu mungkin tak akan pernah. Sentuh soal memiliki, aku selalu sedar bahawa diri kita bukan hak milik sendiri, maka untuk memiliki orang lain itu bagaimana ? Tak mungkin. Jadi, Tuhan yang memiliki setiap hati yang telah mengaturkan semuanya, jadi untuk apa dikhuatirkan masa depan. Kalau dia jodoh, terpisah tujuh benua juga kita akan tetap dipertemukan, pokoknya. Keyakinan terhadap Tuhan yang akan sentiasa membuat kita tenang. Sebab kita tahu, setiap perkara itu akan terjadi hanya dengan izinNya, tepat dan sedikit pun tidak terlewat.
Jadi, buat aku. Terus senyum dan sebarkan bahagia. Masih punya Allah sebagai alasan untuk terus tersenyum. Dilla, masa lalu akan tetap kekal dimasa lalu, sebab ia tak akan pernah berubah. Jadi untuk masa depan ini, sekurang kurangnya, cuba untuk menjadi baik buat diri sendiri selain buat orang lain.
Terus tersenyum, dilla.